Wednesday, 15 June 2011

kita semakin DEKAT

 
dekat
hampir
rapat
singkat

Perkataan-perkataan ini mungkin berbeza tetapi jika diperhatikan dengan teliti mungkin perktaan-perkataan ini membawa erti yang sama. Apakah yang dekat? Apa pula yang hampir, rapat dan singkat? Mungkin soalan-soalan sebegini yang terlintas dalam fikiran para pembaca blog ini. Sudah lupakah kamu siapa diri kamu sebenarnya? Siapakah yang menciptakan kamu? Dan sejauh manakah kamu mengetahui tentang penghabisan kehidupanmu? Aku terlintas untuk berkongsi sambil memperingati diriku sendiri tentang kematian apabila salah seorang guru Biology ku iaitu Mr. Gunaseelan telah meninggal dunia hari ni. Dan itulah ajal, yang tidak mengenal usia dan sesiapa yang juga telah ditetapkan oleh Yang Maha Esa. Dan kita sebagai hamba kerdil yang masih diberi waktu dan ketika haruslah berusaha dalam mendekatkan diri kita kepada-Nya kerana kita tidak pernah mengetahui bilanya akan tiba ajal dan maut yang telah ditetapkan ke atas diri masing-masing.

renung-renungkanlah...

Dari Abdullah r.a katanya:”Pada suatu waktu Ummu Habibah, isteri nabi s.a.aw berdoa:”Ya Allah! Panjangkanlah usiaku bersama-sama dengan suamiku, Rasulullah s.a.w dan dengan bapaku Abu Sufyan dan dengan saudaraku Muawiyah.” Maka bersabda nabi s.a.w :”Engkau memohon ajal yang sudah pasti (tak dapat diubah) memohon jumlah hari yang sudah ditetapkan hitungannya serta rezeki yang yang sudah dibahagi-bahagikan yang tak dapat disegerakan sebelum tiba waktunya dan tak dapat diundur sedikit juapun dari waktu yang telah ditetapkan sejak mula. Seandainya engkau memohon kepada Allah Taala perlindungan dari siksa neraka atau dari siksa kubur itu lebih baik dan lebih bagus.”  

Sir, I hope your soul will rest in peace..
you are always in my heart.



Late Mr. Gunaseelan

1 comment:

TFKSHHRL said...

sesungguhnya benda yg paling dekat ialah kematian. may his soul rest in peace

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...